Bar Bot: Robotic Cocktail

Month: September 2018

Seperti Apakah Peranan Penting Robotic di Bar ?

 

“Pekerjaan ini bukan laksana yang kita pikirkan,” kata Jennifer Colliau dengan tegas. “Kamu pikir kegiatan ini menciptakan minumandi? Itu 10 persen menciptakan minuman. ”Colliau, direktur minuman di The Interval San Francisco di Long Now dan seorang veteran industri, menyerahkan disclaimer ini untuk pemula di belakang bar. Dia melanjutkan dengan menyatakan bahwa bartender pada lazimnya bertanggung jawab atas sekian banyak  tugas penting, dari memverifikasi umur seseorang dan mengukur ketenangan guna meyakinkan bahwa semua tamu merasakan diri mereka sendiri — yang semuanya memerlukan sentuhan insan yang jelas. Tetapi bagaimana andai 10 persen dari proses tersebut dapat dilaksanakan dengan efisiensi atau akurasi di luar keterampilan seorang bartender manusia? Seperti yang kami sampaikan dalam edisi September / Oktober 2017 kami, otomatisasi dalam industri kopi telah menjadi lebih umum di kafe, jadi bar cocktail bakal menjadi batas teknologi berikutnya?

Manusia vs. Robot

Interval bukan bar biasa. Sebagai proyek dari The Long Now Foundation, yang berfokus pada pengembangan pemikiran jangka panjang dan tanggung jawab guna 10 milenium berikutnya, The Interval ialah sebuah karya gadget dan teknologi laksana prototipe guna jam 10.000 tahun dan lukisan digital yang bermanfaat pada suatu algoritma guna terus berevolusi melalui sekian banyak  desain. Jadi kelihatannya pas sekarang, di belakang bar, mereka punya robot. Meskipun, mungkin tersebut bukan yang kita bayangkan. “Saya pikir tersebut seperti pistol soda 2.0, dengan duplikasi dan penyesuaian yang mudah,” jelas Pierre Michael dalam diskusi panel mengenai robotika dalam bartending di Tales of the Cocktail tahun ini.

Michael ialah co-founder dan CEO Party Robotics, yang membuat mesin, dijuluki “Bartendro,” guna The Interval. Bartendro lebih serupa dengan panel kontrol kapal angkasa daripada robot yang sebenarnya; beranggapan lebih 2001: A Space Odyssey dan Jetsons kurang. Jajaran pompa peristaltik dihubungkan melewati tubing ke botol inilah ini yang berisi distilat botanikal, dan melewati antarmuka iPad sederhana, mesin bisa membuat gabungan spesifik yang diinginkan, dengan presisi ke mililiter. “Saya mulai bartending 20 tahun lalu; Saya tidak belajar dengan jiggers, ”kata Colliau. “Tapi sekarang, pasti saja, anda menggoyang segalanya. Saya menguji ketepatan staf saya dengan silinder yang lulus, dan bahkan dengan jigger kita memiliki sejumlah mililiter naik dan turun dari target kita sepanjang waktu. Jadi lihatlah teknologi ini, itu ialah sesuatu yang robot dapat lakukan lebih baik daripada bartender. ”

Di The Interval, Bartendro bakal mulai bekerja menciptakan gin (atau vodka botani yang mesti kita nix juniper) dengan unik dari distilat botanikal pribadi yang diciptakan oleh St. George Spirits dan mencampurkannya guna memesan dalam jumlah bisa jadi yang hampir tak terbatas, laksana halnya dapat dengan bahan cocktail standar. ”Pikiran kesatu saya ialah robot martini, di mana Anda dapat mempunyai semua jenis gin dan vodka dan vermouth yang berbeda,” kata Colliau. “Tapi di antara masalah dengan itu ialah saya pikir tidak sedikit orang tidak memahami martini, jadi orang selalu beranggapan mereka hendak mereka paling kering. Kami baru saja bakal menyajikan segelas gin atau vodka langsung, kemudian seperti, ‘Oke, apa gunanya robot ini?’ ”

Ide untuk menciptakan gin dicocokkan terinspirasi oleh Reisetbauer gin Austria, yang diciptakan dengan menyuling seluruh botani secara terpisah. “Saya suka gagasan itu – mereka mengkalibrasi motivasi setelah fakta, daripada mengkalibrasi apa yang masuk ke dalam diam,” kata Colliau. Ingin sesuatu yang terang dan bermotif? Bilas jeruk dan barangkali tambahkan sejumlah lavender. Lebih suka sesuatu herbal atau pedas? Tinker dengan tingkat ketumbar, adas manis atau bahkan mentimun. “Setelah kami melalui jalur robot ini, saya menyadari itu ialah sesuatu yang dapat kami lakukan.”

Brave New Bar

Pada The Tipsy Robot di Las Vegas, bartender bisa mengguncang koktail, bahan-bahan berantakan dan bahkan menari diiringi musik dalam masa-masa henti. Mereka pun kebetulan sepasang senjata robotik yang berdiri sendiri, memakai teknologi yang dibuat oleh perusahaan Makr Shakr, yang dirancang oleh perusahaan Italia Carlo Ratti Associati dan kesatu kali diimplementasikan pada kapal pesiar Royal Caribbean.

Di New York City, bartender Lentera Keep, Daniel Rutkowski bermitra dengan perusahaan Austria, Print a Drink, dan Auchentoshan Single Malt Scotch untuk menciptakan koktail 3D tercetak kesatu di dunia. Dikembangkan oleh Benjamin Greimel di laboratorium robotika kreatif baru di Universitas Seni dan Desain Linz, proses ini memakai robot KUKA LBR iiwa untuk membuat pola tiga dimensi yang ditangguhkan dalam koktil tersebut sendiri. Sementara prosesnya masih memerlukan bartender insan untuk menciptakan resep dengan petunjuk yang paling spesifik, ini ialah petunjuk beda menuju bisa jadi yang ditawarkan melewati otomatisasi. “Saya pikir pemakaian otomatisasi menarik saat memungkinkan kita guna menghasilkan empiris baru,” kata Carlo Ratti, pendiri Makr Shakr dan arsitek dan insinyur utama. “Makr Shakr dapat menolong kami mengeksplorasi bagaimana orang bisa merangkul kemungkinan-kemungkinan baru yang ditawarkan oleh robotika dan manufaktur digital. Untuk mayoritas pelanggan [kami], ini ialah kesatu kalinya mereka menyaksikan dan mengendalikan robot industri yang nyata. ”

Sementara pada ketika ini bar yang sepenuhnya otomatis oleh Makr Shakr barangkali tampak lebih baru daripada yang lain, mereka mewakili apa yang barangkali dan apa yang ditakuti sebagai otomatisasi menjadi lebih muncul dalam hidup kita. Ratti sendiri memungut pandangan pragmatis. “Kita seluruh harus cemas kehilangan kegiatan kita sebab robot dan AI … tetapi laksana yang ditulis oleh sejarawan Amerika Lewis Mumford pada tahun 1930-an, guna utama mekanisasi bukanlah penghapusan pekerjaan, tetapi penggantian kegiatan dengan sesuatu yang lebih kreatif. ”

Di Party Robotics, Pierre Michael cepat mengakui peran urgen dari bartender sebagai kurator empiris sementara masih memuji guna otomatisasi baik sebagai pekerja keras dan rasa hendak tahu. “Mesin yang menolong bartender mengerjakan pekerjaan mereka dengan lebih baik dengan teknik yang tidak tampak atau mengganggu pemakai bakal memiliki tidak sedikit daya tarik,” kata Michael. “Di sisi lain, saya pikir akan tidak jarang kali ada technophiles yang hendak berinteraksi dengan teknologi secara langsung. Ketika robot meningkat di selama kita, akan unik untuk menyaksikan interaksi mana yang paling digemari orang — robot yang tidak tampak di belakang bar atau yang bisa berinteraksi dengan diri mereka sendiri. Hingga kami mempunyai data itu, saya yakin tentu ada ruang guna keduanya. ”

September 16, 2018     0 Comments